Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 24 Juni 2017 | 00:18 WIB

Investor Tidak Semua Siap Bila Indeks Jatuh

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 18 Juni 2017 | 15:48 WIB
Investor Tidak Semua Siap Bila Indeks Jatuh
(Foto: inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Psikologi uang dan investasi menyebalkan. Para ekonom menganggap makhluk rasional, investor terus-menerus mengevaluasi biaya dan nilai untuk memaksimalkan utilitas.

Analis bursa saham di Scott shares, Scott Nations menjelaskan terlalu sering menyadari terlalu terlambat bahwa jenis pemikiran yang pernah membantu bertahan pada masa bahaya prasejarah. " ketika kita memangsa pemburu, tidak banyak gunanya bila bahayanya modern dan berjangka panjang," seperti mengutip marketwatch.com.

Salah satu masalah yang dihadapi investor adalah konsep harga "jangkar", yang pertama kali dijelaskan oleh Daniel Kahneman dan Amos Tversky. "Terlepas dari nilai saham, kita cenderung percaya bahwa nilai harus mendekati sedikit informasi yang dimiliki banyak dari kita, harga saat ini."

Efek anchoring ini membuat lebih mudah untuk membenarkan membayar harga yang sangat tinggi untuk sebuah perusahaan yang beroperasi pada kerugian atau untuk pasar yang sangat dinilai terlalu tinggi dengan ukuran yang obyektif.

Hal lain yang dihadapi investor fallacy adalah penggembalaan, atau kecenderungan untuk menggunakan tindakan orang lain sebagai ukuran perilaku yang masuk akal. Fads, mode, dan gelembung pasar saham adalah tiga contoh pola pikir ini.

Ketika investor kehilangan semacam keragu-raguan skeptis dan perbedaan pendapat yang menandai pasar yang sehat, ia menjadi modis, dan hampir tidak dapat dihindari, karena terlalu banyak investor untuk membeli terlalu banyak saham yang terlalu sedikit untuk mereka.

Jika hanya kebiasaan psikologis yang mengarah pada demonstrasi pasar saham yang pelan, gelembung itu mungkin akan mengempis sendiri dengan perlahan karena harga jangkar secara bertahap diturunkan dan karena mode keuangan dan mode berubah.

Tapi pasar saham bukanlah latihan psikologi murni, Terlalu sering dunia nyata mengganggu. "Setiap crash pasar saham modern telah diendapkan oleh katalisator yang tidak ada hubungannya dengan keuangan dan yang membuat kita lengah. Katalis ini mendorong sebuah sistem yang nyaris tidak mampu menjaga keseimbangan menjadi kekacauan."

Banyak dari investor mengingat jatuhnya pasar saham pada 19 Oktober 1987 dan sedikit lainnya dari bulan itu. Namun pada 16 Oktober, militer Iran menyerang sebuah kapal tanker minyak berbendera AS di Teluk Persia, dan dua hari kemudian Angkatan Laut ASmenanggapi dengan membombardir platform minyak Iran.

Siapa pun yang mendengarkan berita pada pagi hari Senin, 19 Oktober, akan mengira kita pada akhirnya berperang dengan Iran. Sebuah pasar yang hampir tidak mampu mempertahankan ekuilibrium, Dow Jones Industrial Average telah mengalami penurunan terbesar satu hari sampai pada titik sebelumnya pada hari Jumat sebelumnya, mengalami keruntuhan karena ada sesuatu yang tidak dapat diperkirakan oleh investor. Tabrakan lain memiliki katalis serupa.

"Dimana regulator sementara investor menggiring dan bankir merancang yang terbaru dalam serangkaian "inovasi" keuangan yang tidak menguntungkan? Seperti kita semua, mereka gagal mengenali bahaya."

Setiap kecelakaan didukung oleh alat keuangan baru yang oleh banyak investor biasa belum pernah mendengar atau tidak sepenuhnya mengerti, sehingga tidak mungkin untuk memperhitungkan leverage yang disuntikkan gadget ini ke sistem saat berada pada titik belok.

 
x