Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 24 Oktober 2017 | 01:43 WIB

Minyak Mentah Berbalik Arah ke Area Positif

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 17 Juni 2017 | 07:09 WIB
Minyak Mentah Berbalik Arah ke Area Positif
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Harga minyak rebound pada perdagangan AS, Jumat (16/6/2017) setelah mencapai penyelesaian terendah 2017. Namun mencatat kerugian dalam empat pekan berturut-turut.

Penurunan beruntun tersebut sebagai pelemahan terpanjang dalam hampir dua tahun. Data pada awal pekan ini menunjukkan kenaikan produksi AS dan permintaan bensin dalam negeri yang lemah memberi kekhawatiran bahwa pasar energi global tetap terendam surplus minyak, menekan harga.

Minyak mentah antar negara bagian West Texas Intermediate CLN7, + 0,49% naik 28 sen atau 0,6%, naik di US$44,74 per barel di New York Mercantile Exchange, sementara Agustus Brent LCOQ7, + 0,79% di ICE Futures exchange London menambahkan 45 sen, atau 1%, menjadi US$47,37 per barel.

Namun, kenaikan tersebut tidak cukup untuk membawa kontrak ke wilayah positif dalam sepekan, dengan minyak mentah WTI turun 2,4% dan Brent mengalami kenaikan 1,6% mingguan. Kontrak itu menandai pekan keempat berturut-turut kerugian untuk keduanya, dan penurunan mingguan terpanjang sejak Agustus 2015 untuk WTI.

Pada hari Kamis, WTI menempati posisi terendah sejak 14 November, karena "investor bearish mengeksploitasi kenaikan persediaan bensin yang tiba-tiba terjadi untuk memicu putaran penjualan yang baru," kata Lukman Otunuga, analis riset FXTM, dalam komentar email.

"Pengembalian Dollar kembali membebani komoditas dengan membuatnya lebih mahal bagi pembeli yang memanfaatkan mata uang lainnya," katanya.

Indeks Dolar AS DXY naik pada hari Kamis setelah keputusan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga, seperti yang diharapkan. Namun indeks tersebut melemah sedikit Jumat. Bergerak dalam dolar dapat mempengaruhi daya tarik komoditas yang diperdagangkan di greenback.

"Dengan minyak yang menunjukkan tanda-tanda kelemahan, walaupun Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan beberapa produsen non-OPEC memangkas produksi sebesar 1,8 juta barel per hari, dan dengan produsen serpih AS, terus-menerus memompa, ada ancaman melemahnya harga menjadi Sebuah tema yang berulang," kata Otunuga, seperti mengutip marketwatch.com.

Pemotongan output, yang telah diperpanjang sampai Maret tahun depan, sejauh ini gagal membawa persediaan global turun ke rata-rata lima tahun OPEC yang ditargetkan.

"Setelah potongan OPEC pertama kali gagal mengubah persediaan OECD secara material, dan pasokan global dan penyimpanan terapung tetap kuat, prospek pasar yang semakin ketat terus didorong ke depan," kata Troy Vincent, seorang analis minyak di ClipperData.

Data dari Baker Hughes BHI, + 1,72% Jumat mengungkapkan kenaikan lain dalam jumlah rig minyak A.S. yang aktif, sebesar 6 sampai 747 pada minggu ini, menunjukkan output domestik yang lebih tinggi.

Awal pekan ini, Badan Energi Internasional menawarkan perkiraan suram bahwa penyerap pasokan baru dari A.S. berdiri untuk menjaga agar pasar tetap pulih dengan baik.

Harga produk minyak bumi di Nymex berakhir lebih tinggi pada hari Jumat. Bensin Juli RBN7, + 1,29% naik 1,9 sen atau 1,3% pada $ 1,455 per galon - meski berakhir turun sekitar 3,1% pada pekan ini. Minyak pemanas bulan Juli HON7, + 0,82% menambahkan 1,2 sen atau 0,9% menjadi US$1,427 Sebuah galon, mengurangi kerugian mingguannya menjadi sekitar 0,3%.

Gas alam Juli NGN17, -0,85% turun 1,9 sen atau 0,6% menjadi $ 3,037 per juta unit thermal Inggris. Ini kehilangan kurang dari 0,1% untuk minggu ini.

Di antara dana yang diperdagangkan di bursa, United States Oil Fund USO, + 0,11% diperdagangkan naik 0,7% untuk sesi ini, namun turun 2,6% untuk pekan ini.

Komentar

 
x