Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 24 Juni 2017 | 00:17 WIB

Saham Energi Bawa Dow Jones Cetak Rekor Lagi

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 17 Juni 2017 | 06:06 WIB
Saham Energi Bawa Dow Jones Cetak Rekor Lagi
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Dow Jones Industrial Average pada perdagangan Jumat (16/6/2017) membukukan rekor 21 tahun terakhir. Rekor dipimpin saham energi.

Amazon mengumumkan rencana untuk membeli Whole Foods, salah satu penggabungan terbesar tahun 2017.

Namun, komposit Nasdaq berteknologi tinggi berakhir lebih rendah dan membukukan kerugian mingguan kedua berturut-turut. Gerakan ini memperluas apa yang telah membuktikan peregangan mingguan yang menyakitkan bagi para pemain highfliers.

Dow Jones Industrial Average naik 24,38 poin atau 0,1% menjadi 21,384.28-level tertinggi baru sepanjang masa. Kenaikan indeks blue-chip tersebut berada di belakang lonjakan saham Chevron Corp naik 1,90% dan Exxon Mobil Corp masing-masing menguat 1,9% dan 1,5%. Untuk pekan ini, indeks naik 0,5%.

S & P 500 SPX, + 0,03% berakhir kurang dari satu titik di 2.433,14, seiring lonjakan energi, naik 1,7%, lebih dari mengimbangi penurunan konsumsi konsumen, turun 1%. Sementara pesaingnya, Whole Foods, terutama Kroger Co. KR , + 0,49% dan Costco Wholesale Corp. COST, + 0,22% mundur tajam pada berita kesepakatan US$13,7 miliar.

Saham Amazon.com Inc. AMZN, + 2,44% naik 2,3% setelah pengumuman, sementara saham Whole Foods Market Inc. WFM, 29,10% melonjak 29%.

Saham terlemah di antara tolok ukur ekuitas utama, Indeks Komposit Nasdaq COMP, -0,22% turun 13,74 poin atau 0,2% menjadi 6.151,76 dan turun 1% dalam sepekan, karena saham teknologi terus mendapat tekanan, di tengah kekhawatiran bahwa kelompok tersebut Dinilai terlalu tinggi.

Data yang lebih lembut dari perkiraan pada permulaan AS tidak membantu nada perdagangan awal, dengan sentimen investor kurang optimis. Perumahan mulai turun 5,5% ke tingkat tahunan 1,09 juta di bulan Mei, tingkat terendah dalam delapan bulan. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan akan dimulai pada kecepatan 1,23 juta.

Dan indeks sentimen konsumen University of Michigan turun menjadi 94,5 pada awal Juni, yang terlemah sejak November.

"Selain klaim pengangguran mingguan, sebagian besar data ekonomi yang dirilis minggu ini - inflasi, ritel, perumahan - berada di bawah ekspektasi," kata Randy Frederick, managing director perdagangan dan derivatif di Schwab Center for Financial Research, seperti mengutip marketwatch.com.

"Singkatnya, jauh lebih lemah dari perkiraan, meskipun data bisa sangat mudah berubah dan rata-rata untuk 2017 sampai saat ini masih naik sedikit dari rata-rata tahun lalu. Yang mengatakan, kita perlu melihat rebound di awal dan izin dalam waktu satu bulan Untuk tetap yakin bahwa kelemahan saat ini tidak lebih dari sekedar volatilitas," kata Jim O'Sullivan, kepala ekonom AS High Frequency Economics, dalam sebuah catatan.

Sementara Presiden Fed Minneapolis, Neel Kashkari mengatakan dalam sebuah esai yang diterbitkan pada hari Jumat bahwa dia memilih untuk tidak melakukan kenaikan suku bunga pada pertemuan kebijakan moneter minggu ini karena dia tidak yakin bahwa pembacaan inflasi inflasi yang baru-baru ini bukanlah sebuah tren.

"Investor telah mencerna fakta bahwa, meskipun data AS. yang lemah baru-baru ini, Federal Reserve AS tampak tidak peduli tentang perlambatan ekonomi AS," kata Michael Hewson, analis pasar utama di CMC Markets UK, dalam sebuah catatan.

"Kedua faktor ini dikombinasikan, seiring dengan melemahnya sektor industri AS, bermain dalam risk averse mood di antara investor ekuitas karena mereka mulai memikirkan kemungkinan kebijakan yang lebih ketat, tidak hanya dari Federal Reserve AS, tapi juga Bank of England , Belum lagi prospek diskusi tentang merayap dari Bank Sentral Eropa sebelum akhir tahun," katanya.

Saham yang harus ditonton: Saham pengecer besar turun tajam setelah akuisisi Amazon, dengan Wal-Mart Stores Inc. WMT, -4,65% turun 4,6% dan Costco Wholesale turun 7,2%.

Adamis Pharmaceuticals Corp ADMP, -9,57% membalikkan kenaikan, ditutup 0,6% lebih rendah setelah naik pada berita saingan perusahaan Mylan N.V. EpiPen MYL, -0,70% telah disetujui oleh Food and Drug Administration.

Saham Asia mengalami sesi mixed sementara saham Eropa SXXP, + 0,66% berakhir lebih tinggi.

Harga minyak AS naik 0,5%, namun membukukan kerugian mingguan 2%. Kekhawatiran atas kelangkaan pasokan global telah mengurangi harga minyak. Harga emas GCQ7, + 0,05%. Sementara itu, menetap sedikit lebih tinggi pada hari Jumat namun membukukan penurunan mingguan karena the Fed menegaskan rencananya untuk tetap mengikuti kenaikan suku bunga.

 
x