Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 23 Agustus 2017 | 16:55 WIB

Emas Jatuh Tertekan Dolar AS

Oleh : Wahid Ma'ruf | Jumat, 16 Juni 2017 | 08:08 WIB
Emas Jatuh Tertekan Dolar AS
(Foto: inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Emas turun ke level terendah tiga pekan pada perdagangan Kamis (15/6/2017). Logam mulia ini terbebani manuver dolar AS yang lebih kuat.

Investor mulai menilai potensi kenaikan suku bunga ASlainnya di tahun ini, didukung oleh data yang menunjukkan pasar pekerjaan AS yang kuat.

Kerugian di emas terbatas, namun, dengan bullion didukung oleh segudang ketidakpastian global, termasuk laporan terbaru tentangPresiden Amerika Serikat, Donald Trump yang sedang diselidiki.

"Seperti kenaikan suku bunga sebelumnya, keesokan harinya pasar mulai melihat kemungkinan kenaikan berikutnya karena semuanya diperhitungkan sebelumnya," analis logam Natixis Bernard Dahdah seperti mengutip cnbc.com.

Federal Reserve ASmenaikkan suku bunga dengan takik seperti yang diharapkan pada hari Rabu dan mengindikasikan pengetatan lebih lanjut sebelum akhir tahun.

"Jika Anda hanya melihat ekonomi, ada kemungkinan lebih banyak downside The Fed telah berbicara tentang kenaikan suku bunga potensial lainnya akhir tahun ini. Ini menjadi sentimen negatif untuk emas Tapi masih cukup banyak orang yang khawatir tentang geopolitik pada tingkat yang berbeda," jelas Dahdah.

Suku bunga yang lebih tinggi negatif untuk emas karena mereka meningkatkan biaya kesempatan untuk menahan emas yang tidak menghasilkan emas dengan tidak mengharapkan keuntungan bunga atas kepemilikan tunai.

Spot emas turun 0,54 persen menjadi US$1,253.84 per ounce. Ini merupakan tanda terlemahnya sejak 26 Mei, sebuah sesi ketika mencapai level terendah di US$1,256.65 di sesi sebelumnya.

Emas berjangka AS untuk pengiriman Agustus turun $ 21,30 untuk menetap di US$1,254.60 per ounce.

Indeks dolar naik 0,3 persen setelah the Fed menaikkan suku bunga dan juga mengarahkan jalan menuju pemangkasan dana darurat besar yang dipompa ke ekonomi sejak 2009.

Emas mendapatkan beberapa dukungan dari pembelian safe haven setelah Washington Post melaporkan bahwa Trump sedang diselidiki oleh pengacara khusus, Robert Mueller atas kemungkinan penghalang keadilan.

"Selama ketidaknyamanan seputar pemerintah Trump di antara spekulan dan investor ada, emas akan bertahan dengan cukup baik," kata Yuichi Ikemizu, manajer cabang Tokyo di ICBC Standard Bank.

"Spot emas juga didukung oleh minat jangka pendek terhadap emas fisik di Asia, terutama dari Shanghai pagi ini," kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA.

Di antara logam mulia lainnya, perak turun 0,63 persen menjadi US$16,76 per ounce setelah mengalami penurunan lima sesi berturut-turut dan menetap lebih tinggi pada hari Rabu.

Palladium naik 0,06 persen menjadi US$863,50 per ons, sementara platinum turun 1,52 persen pada US$921,25 per ounce.

 
x