Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 18 Agustus 2017 | 21:32 WIB

Wall Street Berakhir dalam Kerugian

Oleh : Wahid Ma'ruf | Jumat, 16 Juni 2017 | 04:19 WIB
Wall Street Berakhir dalam Kerugian
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Saham AS mundur pada perdagangan Kamis (15/6/2017). Saham besar di sektor teknologi memperpanjang kerugian, namun indeks utama selesai dari posisi terendah intraday mereka.

Nuansa yang lebih hawkish dari Federal Reserve pada hari Rabu, terus berkontribusi pada suasana hati yang hati-hati. Sementara ada juga laporan bahwa seorang pengacara khusus sedang menyelidiki apakah Presiden Donald Trump menghalangi keadilan, menjadikan sedikit ketidakpastian politik ke pasar.

Dow Jones Industrial Average turun 14,66 poin menjadi ditutup pada 21.359,90 setelah ditutup pada rekor di sesi sebelumnya. Indeks blue-chip pada satu titik turun ke level terendah 21.261,87 namun dipangkas, berkat sebuah reli saham General Electric Co. GE, saham Caterpillar Inc naik 1,61% dan saham Boeing Co naik 1,60% Saham.

S & P 500 kehilangan 5,46 poin, atau 0,2%, berakhir pada 2.432,46, merangkak mundur dari level rendah 2.418.53.

Indeks Komposit Nasdaq turun 29,39, atau 0,5%, menjadi ditutup pada 6,165.50, pulih dari intraday bottom 6,107.85. Meski mengalami kelemahan, Nasdaq kini telah melewati 131 hari tanpa ditutup di bawah rata-rata pergerakan 50 hari pada hari Kamis, beruntun terpanjang sejak 10 Maret 2011, menurut dipesan lebih dahulu dari Investment Group.

"Pandangan kami adalah sedikit koreksi dan kami tentu tidak terkejut dengan kenaikan volatilitas," kata Eric Wiegand, manajer portofolio senior di Private Client Reserve AS Bank seperti mengutip marketwatch.com. "Kami telah melewati musim pendapatan yang sukses sehingga ada panen keuntungan dan ini tidak sesuai dengan apa yang diharapkan."

Facebook Incturun 0,3%, sedangkan perusahaan induk Google Alphabetturun 0,8%. Di antara penurunan besar lainnya, Amazon.com turun 1,3% dan Apple turun 0,6%.

"Perdagangan ini semua menjadi sangat ramai, dan sekarang mereka sedang berkewajiban. Mengingat berapa lama mereka telah meningkat, dan seberapa banyak, saya pikir masih banyak ruang untuk mengalami sisi negatifnya," kata Aaron Clark, manajer portofolio di GW & K Investment Management, yang memiliki aset sekitar 32 miliar dolar.

Pada hari Rabu siang, Ketua Fed Janet Yellen dan rekan-rekannya menaikkan suku bunga utama AS dan menyusun sebuah rencana untuk mengecilkan neraca bank sentral senilai US$4,5 triliun mulai tahun ini. Langkah tersebut mencerminkan pandangan the Fed bahwa ekspansi ekonomi AS sekarang memasuki tahun kesembilan tidak lagi membutuhkan penyokong sebanyak itu.

"Kenaikan tarif sepenuhnya diharapkan, namun yang tidak diharapkan adalah nada yang sedikit lebih hawkish terhadap pernyataan Fed," kata Kathleen Brooks, direktur riset di City Index, dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

"The Fed tidak menyebutkan apapun tentang penundaan stimulus fiskal Washington yang diperkirakan, yang menunjukkan bahwa the Fed tampaknya senang mendorong maju dengan normalisasi kebijakan moneter terlepas dari apa yang dilakukan administrasi Trump."

Dalam perkembangan terakhir dari ibukota, Washington Post dan Wall Street Journal melaporkan bahwa pengacara khusus Robert Mueller sedang menyelidiki perilaku Trump. Jurnal tersebut mengatakan target Trump terhadap mantan Direktur FBI, James Comey sekarang menjadi topik penyelidikan Mueller, yang telah diperluas untuk memasukkan apakah Trump menghalangi keadilan. Presiden, yang menulis di Twitter, menyebutnya sebagai "kisah palsu."

"Gas dilemparkan ke dalam api dengan laporan-laporan ini," kata Clark. "Saya tidak berpikir masalah ini akan menggagalkan pasar, tapi flare-up akan menyebabkan volatilitas."

Clark bahkan menyarankan agar jika keadaan semakin buruk bagi Trump, itu bisa menjadi positif bagi pasar. Wall Street "telah memutuskan bahwa 'Presiden Pence' memiliki cincin yang bagus untuk itu," katanya, merujuk pada wakil presiden.

"Aliran berita apapun yang meningkatkan kemungkinan impeachment atau pengunduran diri telah berjalan dengan tenang. Skenario downside tidak seburuk itu, dan bahkan bisa menjadi lebih baik."

Pasar telah meningkat sejak pemilihan November, sebagian besar pada taruhan bahwa agenda ekonomi Trump akan mempercepat pertumbuhan dan menghentikan keuntungan perusahaan. Namun, berbagai kontroversi dengan pemerintahannya telah dilihat sebagai mengurangi kemungkinan dia bisa memulai inisiatif tersebut, sesuatu yang Clark dugaan mungkin lebih mudah dilakukan dengan presiden yang berbeda, terutama dengan Partai Republik yang mengendalikan kedua majelis Kongres.

Sementara kontrak berjangka minyak mentah turun 0,7%, terbebani oleh data yang menunjukkan bahwa pasar tetap terendam surplus minyak mentah. Saham Eropa berakhir melemah, sementara pasar Asia ditutup dengan kerugian.

Sedangkan indeks dolar kunci DXY, + 0,55% datar sementara emas berjangka GCQ7, -1,60% menetap 1,7% lebih rendah.

 
x