Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 24 September 2017 | 15:27 WIB

Dolar AS Lakukan Kebangkitan

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 10 Juni 2017 | 06:19 WIB
Dolar AS Lakukan Kebangkitan
(Foto: inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Dolar AS menguat di pasar uang pada perdagangan hari Jumat (9/6/2017). Penguatan dolar AS terutama melawan pound Inggris, yang jatuh ke level terendah tujuh pekan, setelah Partai Konservatif kehilangan mayoritas parlemennya dalam pemilihan umum Inggris.

Pound GBPUSD, -1.6671% membeli US$1.2718, jauh dari tingkat Kamis di US$1.2957 sebelum indikasi pertama hasil pemilihan dilepaskan.

Sterling turun ke level US$1.2636 pada hari Jumat sebelumnya, data FactSet menunjukkan, menyentuh tingkat yang tidak terlihat sejak 18 April. Ketika Perdana Menteri Inggris, Theresa May menyerukan pemilihan cepat untuk memperkuat tangannya dalam negosiasi untuk keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Tapi pemilihan Kamis berakhir di parlemen yang digantung, berarti tidak ada partai yang memenangkan 326 kursi yang dibutuhkan untuk membentuk mayoritas.

Laporan media pada hari Jumat mengatakan May mencapai kesepakatan dengan Partai Unionis Demokratik Irlandia Utara untuk membantu mendukung posisi Partai Konservatif yang lebih lemah.

"Jelas belum ada kepanikan, tapi jika perundingan koalisi gagal dan prospek pemilihan lain menang, saya berjuang untuk melihat [sterling] mempertahankan tingkat ini dan ini akan sangat membahayakan posisi Inggris dalam pembicaraan Brexit dan menciptakan ketidakpastian yang besar," Kata Craig Erlam, analis pasar senior di Oanda, dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Jumat dini hari waktu AS seperti mengutip marketwatach.com.

Analis mengatakan prospek sebuah parlemen gantung yang disebut, di mana tidak ada partai yang memegang mayoritas, mungkin merupakan salah satu hasil terburuk, terutama karena Inggris akan segera memulai negosiasi dengan Brexit dengan pejabat UE.

Pound GBPJPY jatuh meluncur ke 140,31 melawan yen Jepang, dari 142,54 yen pada akhir perdagangan Kamis. Terhadap euro GBPEUR, -1.4800% pound memukul pada posisi terendah November, namun mengurangi kerugian menjadi 1,1363. Itu masih turun dari 1,1553 Kamis malam.

Pasar valuta asing telah mengarungi beberapa peristiwa hiruk-pikuk pada pekan ini. Perkembangan dari Capitol Hill oleh bos Federal Bureau of Investigation yang dipecat, James Comey, yang sedang menyelidiki hubungan Rusia dengan anggota kampanye pemilihan Presiden Donald Trump, Pemilihan Inggris dan pertemuan Bank Sentral Eropa.

Indeks dolar AS, DXY naik 0,07% yang membandingkan dolar dengan setengah lusin pesaing utama, naik 0,4% menjadi 97,31 dari 97,02 akhir Kamis. Uang berakhir minggu 0,7% lebih tinggi. Indeks Dolar WSJ BUXX, + 0,34% yang mengukur dolar terhadap 16 mata uang, naik menjadi 88,66 dari 88,31.

Euro EURUSD, -0.1694% melayang lebih rendah, membeli $ 1,1192 dari $ 1,1216 akhir Kamis. Euro mengalami sesi volatile pada hari Kamis setelah Presiden ECB Mario Draghi mengatakan bahwa bank sentral siap untuk meningkatkan program pembelian aset jika diperlukan, meskipun dia mengatakan bahwa risiko terhadap prospek ekonomi "secara luas diimbangi." Terhadap yen, dolar USDJPY, + 0,29% membeli 110,30, naik 0,5% dari 110,22 Kamis malam di New York.

Analis di Brown Brothers Harriman, dalam sebuah catatan untuk klien mengatakan kenaikan yield AS dan prospek kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve pada pertemuan kebijakannya pekan depan dapat mendorong beberapa reposisi, mendorong dolar menguat terhadap yen, yang cenderung Dipandang sebagai mata uang haven.

Imbal hasil Treasury Treasury 10 tahun TMUBMUSD10Y, + 0,48% naik 2 basis poin menjadi 2,20% pada hari Jumat. Sementara itu, Fed-funds futures berada di harga hampir 100% kemungkinan kenaikan suku bunga minggu depan, menurut CME Fed Watch Tool.

Di tempat lain, dolar Kanada USDCAD, -0,2887% melonjak setelah data pemerintah menunjukkan pertumbuhan pekerjaan di bulan Mei adalah yang tercepat dalam delapan bulan, jauh di atas ekspektasi.

 
x