Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 29 Mei 2017 | 22:16 WIB

Bursa Saham Asia Jatuh Terkena Trump Effect

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 17 Mei 2017 | 17:33 WIB
Bursa Saham Asia Jatuh Terkena Trump Effect
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Singapura - Pasar Asia sebagian besar turun pada hari Rabu (17/5/2017), dengan Dow futures jatuh dan safe haven yen menguat di tengah gejolak politik dan hukum seputar Presiden Donald Trump.

"Investor sangat prihatin bahwa semua kebisingan politik akan berubah menjadi risiko ekonomi karena pembicaraan politik spekulasi, spekulasi dan cucian kotor dapat mengurangi agenda utama Trump: Reformasi perpajakan," Stephen Innes, pedagang senior di OANDA, mengatakan dalam sebuah catatan, seperti mengutip cnbc.com.

Dow Jones Industrial Average futures untuk bulan Juni merosot 107 poin menjadi 20.828 pada pukul 2:16 pagi HK / SIN, setelah diperdagangkan serendah 20.802 pada awal sesi, dibandingkan dengan penutupan indeks di 20.979,75, karena sentimen risk-off menghantam pasar.

Nikkei turun 0,53 persen, atau 104,94 poin, berakhir pada 19.814,88, karena yen safe haven menguat setelah risiko politik baru. Dolar hanya mengambil 112,34 yen pada pukul 2:17 siang HK / SIN, sekitar dua pekan di level rendah.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun tipis 0,19 persen pada pukul 3:26 pagi HK / SIN. Sementara indeks Shanghai Composite berakhir turun 0,26 persen atau 8,22 poin, pada 3104,74. Sedangkan Shenzhen Composite naik tipis 0,13 persen atau 2,42 poin, berakhir pada 1867.68.

Di Korea Selatan, Kospi berakhir turun 0,15 persen atau 3,52 poin pada 2291.53. Indeks ASX 200 Australia turun 1,10 persen atau 64,52 poin, berakhir di 5.786, seperti mengutip cnbc.com.

Di AS, Trump membela tindakannya, mengatakan di Twitter bahwa dia memiliki "hak mutlak" untuk berbagi rahasia intelijen dengan pejabat Rusia. Tweet Presiden datang setelah penasihat keamanan nasionalnya mengatakan kepada media bahwa insiden yang dilaporkan oleh Washington Post tidak terjadi.

Selain itu, New York Times menerbitkan sebuah laporan pada hari Selasa, kemudian dikonfirmasi oleh NBC News, kemudian Direktur FBI James Comey menulis sebuah memo yang menguraikan sebuah percakapan. Trump diduga memintanya untuk berhenti menyelidiki penasihat keamanan nasional yang dipecat Michael Flynn. Trump kemudian memecat Comey, yang menurut pengakuan presiden sebagian dipengaruhi oleh penyelidikan terhadap ikatan kampanyenya dengan Rusia.

Di tempat lain, panggilan meningkat untuk penyelidikan yang lebih luas karena seorang Republikan DPR kunci meminta FBI pada hari Selasa untuk mendapatkan catatan tentang komunikasi antara Comey dan Trump.

Dalam berita mata uang, dollar terus melorot. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang saingan, turun di 97,941 pada pukul 2:24 siang HK / SIN, dibandingkan dengan level di atas 99 minggu lalu.

"Meskipun tidak ada berita utama di balik pergerakan tersebut, kemungkinan kombinasi dari penurunan yield AS, harga minyak yang lebih lembut dan ketidakpastian politik yang meningkat di Washington memberi pedagang obat mujarab beracun pagi ini. Sementara pasar sedang memancing basis pagi ini, momentum Apakah ada kemungkinan adanya selloff dolar AS yang lebih dalam," kata OANDA's Innes.

Euro naik ke level tertinggi enam bulan karena risiko acara politik surut dari benua tersebut setelah partai Demokrat Demokratik (CDU) yang berkuasa di Jerman tampil dengan baik dalam pemilihan baru-baru ini. Mata uang umum terakhir diperdagangkan terhadap dolar, naik setinggi $ 1,1122, dibandingkan dengan level di bawah US$1,09 pada lalu.

DBS menunjuk faktor-faktor termasuk keuntungan ekuitas Eropa, spread yield UE yang lebih sempit terhadap Bunds Jerman.

"Memburuknya risiko politik dan pertumbuhan yang stabil cenderung memicu ekspektasi QE," kata DBS dalam sebuah catatan pada hari Rabu. "Pasar menetapkan harga dalam kebijakan yang lebih ketat dalam dua belas bulan ke depan."

"Secara paradoks, kekhawatiran pemutusan hubungan kerja Uni Eropa sekarang telah memberi harapan kepada lebih banyak persatuan Uni Eropa dan kemungkinan pertumbuhan yang dipimpin Jerman setelah pemilihan Jerman," kata DBS.

Aussie menguat terhadap dolar untuk sesi keenam berturut-turut untuk diperdagangkan pada US$0,7441.

Di antara penggerak saham, bank-bank Australia membebani pasar, dengan ANZ turun 1,29 persen dan NAB turun 2,13 persen. Sektor ini mendapat tekanan sejak anggaran Australia, yang diumumkan pekan lalu, termasuk rencana untuk mengenakan retribusi pendapatan bank-bank besar.

Selain itu, dalam sebuah catatan pada hari Rabu, lembaga pemeringkat Moody mengutip kekhawatiran bahwa leverage rumah tangga yang meningkat di Australia, didorong oleh lonjakan harga rumah, dan pertumbuhan upah yang rendah meningkatkan risiko bagi sektor bank negara tersebut.

Namun sumber daya bermain naik, dengan Rio Tinto naik 2,22 persen, Fortescue menambahkan 4,15 persen dan Newcrest naik 4,55 persen. Di Jepang, eksportir sebagian besar lebih rendah, kemungkinan dilukai oleh penguatan yen, yang menurunkan pendapatan luar negeri

 
x