Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 26 Juli 2017 | 15:49 WIB

Rupiah Senin Pagi Merangsek Naik ke Rp13.321

Oleh : - | Senin, 15 Mei 2017 | 11:47 WIB
Rupiah Senin Pagi Merangsek Naik ke Rp13.321
(Foto: Inilahcom/Eusebio Chrysnamurti)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin pagi, bergerak menguat sebesar delapan poin menjadi Rp13.321, dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp13.329 per dolar AS.

"Dolar AS mengalami koreksi terhadap mayoritas mata uang utama dunia, termasuk rupiah merespon turunnya inflasi Amerika Serikat yang menurun," kata Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta di Jakarta, Senin (15/5/2017).

Di tengah situasi itu, lanjut dia, harapan kenaikan suku bunga The Fed pada pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) Juni 2017 mendatang yang sempat melonjak menjadi melunak sehingga turut mempengaruhi laju dolar AS.

Ia menambahkan bahwa kembalinya penguatan harga minyak mentah dunia juga menambah dorongan bagi mata uang komoditas untuk terapresiasi terhadap dolar AS. Terpantau, harga minyak mentah dunia jenis WTI crude pada Senin (15/5) pagi ini menguat 1,55 persen ke posisi 51,63 dolar AS per barel, dan Brent crude menguat 1,61 persen ke level 48,61 dolar AS per barel.

"Nilai tukar rupiah diuntungkan oleh harga komoditas yang menguat," katanya.

Dari dalam negeri, lanjut dia, neraca perdagangan Indonesia pada April 2017 yang diproyeksikan kembali mencatatkan surplus juga turut menjadi salah satu penopang bagi mata uang rupiah.

Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada menambahkan bahwa aksi tunggu pasar terhadap kebijakan Presiden AS Donald Trump dan variatifnya data-data ekonomi Ammerika Serikat, dimanfaatkan pelaku pasar uang di dalam negeri untuk kembali melakukan akumulasi terhadap aset berdenominasi rupiah sehingga mata uang domestik menguat.

"Pelaku pasar melepas sebagian aset dolar AS di tengah minimnya sentimen positif dari Negeri Paman Sam," katanya. [tar]

 
x