Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 29 Mei 2017 | 22:11 WIB

Ulasan Sepekan

Kinerja IHSG dan Dana Asing Rp18,2 Triliun

Oleh : - | Selasa, 25 April 2017 | 00:15 WIB
Kinerja IHSG dan Dana Asing Rp18,2 Triliun
(Foto: Inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat pergerakan indeks harga Saham Gabungan (IHSG) selama sepekan atau periode 17-21 April mengalami kenaikan sebesar 0,85 persen menjadi ke posisi 5.664,48 poin jika dibandingkan pekan sebelumnya di 5.616,55 poin.

"Sejalan dengan penguatan IHSG, nilai kapitalisasi pasar BEI pada periode itu mengalami peningkatan sebesar 0,86 persen menjadi Rp6.164,98 triliun," kata Kepala Divisi Komunikasi BEI Yulianto Aji Sadono dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin (24/4/2017).

Ia menambahkan bahwa kenakan IHSG itu salah satunya ditopang dari aktivitas investor asing yang mencatatkan beli bersih (foreign net buy) sebesar Rp3,32 triliun. Secara keseluruhan, di sepanjang tahun ini investor asing telah membukukan beli bersih Rp18,22 triliun.

Ia juga menyampaikan bahwa rata-rata volume transaksi harian IHSG pada pekan ketiga April 2017 itu juga tercatat meningkat 10,26 persen menjadi 13,65 miliar saham dari 12,38 miliar saham pada pekan sebelumnya.

Sementara itu tercatat, rata-rata nilai transaksi harian IHSG mengalami penurunan sebesar 41,06 persen menjadi Rp9,36 triliun dan rata-rata frekuensi harian menjadi 283,22 ribu kali transaksi.

Secara terpisah, Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada mengatakan bahwa secara teknikal, masih adanya dorongan volume beli maka peluang bagi IHSG untuk melanjutkan penguatan masih terbuka ke depannya.

"Diproyeksikan bahwa IHSG pada pekan depan diperkirakan akan bergerak di kisaran level 5.632-5.689 poin," katanya.

Namun demikian, ia mengatakan bahwa proyeksi itu masih harus diuji ketahanannya seiring masih adanya potensi pelemahan pada sejumlah bursa saham global.

Analis Reliance Securities Lanjar Nafi menambahkan bahwa salah satu sentimen yang akan menjadi fokus investor selanjutnya yakni data ekonomi eksternal, diantaranya keputusan kebijakan moneter di kawasan Asia dan Eropa dalam bentuk instrumen suku bunga, tingkat inflasi serta produk domestik bruto (PDB) Amerika Serikat.

"Sentimen dari data ekonomi eksternal itu akan menyita perhatian investor," katanya. [tar]

 
x