Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 22 Agustus 2017 | 06:34 WIB

Tenaga Bersertifikat Pasar Modal Masih Minim

Oleh : - | Selasa, 11 April 2017 | 13:55 WIB
Tenaga Bersertifikat Pasar Modal Masih Minim
Sulistyo Budi, Information Technology & Risk Management Director, IDX. - (Foto: Abdul Aziz)
facebook twitter

INILAHCOM, Ambon-Tenaga bersertifikat yang bekerja di pasar modal Indonesia secara nasional masih minim karena hanya mencapai 2.700 orang.

"Secara umum tenaga bersertifikat memang masih minim sehingga dalam perekrutannya dibutuhkan tenaga yang profesional dari berbagai universitas dengan nilai indeks prestasi kumulatif yang tinggi," kata Direktur Teknologi Informasi dan Manajemen Risiko, PT. BEI, Sulistyo Budi di Ambon, Selasa (11/4/2017).

Penjelasan Sulistyo disampaikan dalam kegiatan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara The Indonesia Capital Market Institute (TICMI) dengan Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon.

Menurut dia, lewat penandatangan kerjasama program profesi pasar modal dengan Fekon Unpatti ini diharapkan ke depannya bisa membuka wawasan mahasiswa khususnya dari Fakultas Ekonomi dari berbagai universitas.

"Kalau tidak profesional dan tidak bersertifikat maka mereka tidak bisa direkrut di BEI," katanya.

Sementara Direktur Utama TICMI, Mety Yusantiati mengatakan, pada awal tahun ini pihaknya telah menjadwalkan penandatangan MoU dengan 30 perguruan tinggi di seluruh Indonesia.

"MoU yang kami buat hari ini adalah perguruan tinggi yang ke 20 dan Unpatti Ambon dinilai sudah memenuhi kriteria serta persyaratan utama untuk mengadakan program kerjasama pendidikan pasar modal di wilayah Pulau Ambon," katanya.

Lewat program kerjasama pendidikan pasar modal ini, Unpatti akan memiliki mata kuliah pasar modal yang akan ditambahkan ke dalam silabus perkuliahan.

Sebagai salah satu kampus ternama di Ambon, kata Mety Yusantiati, Unpatti akan terus mengembangkan dan meningkatkan kualitas pendidikannya.

Kerjasama yang terjalin antara TICMI dengan Unpatti juga merupakan program kerjasama pendidikan pasar modal di perguruan tinggi, dimana dalam jangka waktu tertentu diharapkan dapat menyelenggarakan pendidikan yang reguler dan mengacu pada silabus pelatihan dan sertifikasi wakil perantara pedagang efek secara mandiri.

Salah satu sasaran kerja BEI yang paling krusial adalah peningkatan jumlah investor.

BEI melihat bahwa peningkatan jumlah investor ini harus dimulai dengan penguatan posisi, broker dimana dalam konteks "supply-demand" terhadap calon investor, harus disediakan tenaga profesional yang kompeten.

Agar tingkat kepercayaan dan keyakinan calon investor dapat meningkat sehingga perguruan tinggi menjadi salah satu opsi penyedia terbaik untuk tenaga profesional dalam industri pasar modal Indonesia. [tar]

 
Embed Widget

x