Kamis, 23 Oktober 2014 | 06:03 WIB
Follow Us: Facebook twitter
Thendra Crisnanda
Harga Normal IHSG 4.800 Secara Fundamental
Headline
Thendra Crisnanda analis BNI Securities - (Foto : inilah.com)
Oleh: Ahmad Munjin
pasarmodal - Jumat, 3 Mei 2013 | 03:00 WIB
Berita Terkait

INILAH.COM, Jakarta – Penguatan IHSG ke atas 5.000 dinilai kurang mendapat dukungan fundamental. Kenaikan indeks lebih ditopang banjirnya likuiditas. Karena itu, harga normal IHSG seharusnya di 4.800.

Thendra Crisnanda, analis BNI Securities mengatakan hal itu. Menurut dia, secara fundamental, Price to Earnings Ratio (PER) IHSG yang normal berada di level 17-18 kali. Sekarang, PER IHSG sudah bertenger di level 18,82 kali dengan memfaktorkan kinerja keuangan emiten untuk kuartal I-2013.

Selain itu, Thendra melihat posisi IHSG saat ini dibandingkan Price to Earnings Growth (PEG) untuk menilai mahal tidaknya suatu indeks. PEG yang normal di level 1 kali sedangkan IHSG di level 1,19 kali. “Jadi, normalnya IHSG berada di level 4.800 secara fundamental,” katanya kepada INILAH.COM.

Pada perdagangan Kamis (2/5/2013) Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG ) ditutup melemah 66,87 poin (1,32%) ke posisi 4.994,046. Intraday terendah 4.992,152 dan tertinggi 5.062,65. Volume perdagangan dan nilai total transaksi naik. Investor asing mencatatkan net buy dengan kenaikan nilai transaksi beli dan transaksi jual. Investor domestik mencatatkan net sell. Berikut ini wawancara lengkapnya:

IHSG melemah ke bawah 5.000. Bagaimana Anda melihat arah berikutnya?

IHSG kemarin telah menembus support 5.027. Sementara itu, resistance indeks tetap berada di level 5.078. Saya perkirakan, Jumat (3/4/2013) ini IHSG masih cenderung tertekan negatif. Tapi, pelemahan IHSG akhir pekan ini berpeluang terbatas.

Faktor apa saja yang mendorong pelemahan indeks?

Pelemahan salah satunya dipicu oleh indeks sendiri yang sudah overbought (jenuh beli). Selain itu, saham-saham berkapitalisasi besar seperti ASII, banyak yang mencatatkan pertumbuhan di bawah ekspektasi. Karena itu, sentimen menjadi negatif di pasar.

Belum lagi, dengan ancaman penaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi yang akan memicu inflasi dan kenaikan suku bunga. Pada akhirnya, akan berpengaruh negatif pada saham-saham perbankan. Dalam jangka pendek, penaikan harga BBM bersubsidi akan menjadi sentimen negatif ke pasar. Meskipun, untuk jangka panjang akan memberikan ekspektasi positif.

Jadi, setelah IHSG bertenger di atas 5.000, apa skenario Anda?

Arah indeks berikutnya menjadi lebih moderat. Sebab, kenaikan IHSG tidak sepenuhnya didukung oleh fundamental ekonomi Indonesia yang sangat baik.

Kalau bukan faktor fundamental, apa yang mendorong penguatan indeks ke atas 5.000?

Penguatan itu lebih didorong oleh tingkat likuiditas atau dana yang beredar di pasar yang sangat besar. Karena, di negara asalnya seperti Eropa dan AS, dana tersebut tidak terserap secara baik di sektor riil. Akibatnya, dana tersebut terbang sehingga terjadi capital outflow dan menjadi capital inflow bagi pasar Indonesia. Karena itu, saat indeks dalam ketinggian seperti saat ini patut diwaspadai.

Lantas, di level berapa target IHSG pada akhir tahun?

Target IHSG di akhir tahun adalah 4.900. Kita melihat kecenderungan arah IHSG adalah turun. Atas dasar itu, sebaiknya setiap kenaikan yang ada, direspons oleh pelaku pasar untuk lebih rasional. Kita tetap melakukan transaksi. Sebab, ada saja saham-saham yang potensial naik terutama saham-saham di sektor properti. Hanya saja, pelaku pasar harus tetap selektif. Strateginya bukan investasi jangka panjang melainakan trading jangka pendek.

Di level berapa IHSG yang mencerminkan kondisi fundamentalnya?

Secara fundamental, Price to Earnings Ratio (PER) IHSG yang normal adalah di level 17-18 kali. Sekarang, PER IHSG sudah di level 18,82 kali dengan memfaktorkan kinerja keuangan emiten untuk kuartal I-2013. Jadi, normalnya IHSG berada di level 4.800 secara fundamental.

Selain itu, saya melihat posisi IHSG saat ini dibandingkan Price to Earnings Growth (PEG) untuk menilai mahal tidaknya suatu indeks. PEG yang normal di level 1 kali sedangkan IHSG di level 1,19 kali.

Rekomendasi saham pilihan Anda?

Saya rekomendasikan enam saham pilihan dengan banyak terfokus pada saham-saham di sektor properti. Saham-saham tersebut adalah PT Bukit Sentul (BKSL) dengan target Rp500; PT Bumi Serpong Damai (BSDE) dengan target Rp2.800; PT Kawasan Industri Jababeka (KIJA) dengan target Rp400; dan PT Surya Semesta Internusa (SSIA) dengan target Rp2.220.

Selain saham-saham sektor properti?

Di sektor consumer goods, saya rekomendasikan saham PT Tiga Pilar Sejahtera Food (AISA) dengan target Rp1.500 dan di sektor perbankan, saya rekomendasikan saham PT Bank Bukopin (BBKP) dengan target harga Rp1.200.

Bagaimana strategi trading pada saham-saham tersebut?

Saya rekomendasikan trading buy. Pola trading yang bisa diterapkan adalah pola buy higher dan sell higher. Harga sudah tinggi, kita beli dengan ekspektasi mengalami kenaikan yang lebih tinggi untuk jual. Tidak mesti nunggu di bawah. Untuk beberapa saham properti saya masih optimistis untuk menggunakan strategi hold untuk jangka panjang. Untuk properti, begitu tembus higher bisa beli.

Dapatkan berita populer pilihan Anda gratis setiap pagi di sini atau akses mobile langsung http://m.inilah.com via ponsel dan Blackberry !. Kini hadir www.inilah.com di gadget Anda , dapatkan versi Android di Google Play atau klik http://ini.la/android dan versi Iphone di App Store atau klik http://ini.la/iphone
0 Komentar
Belum ada komentar untuk berita ini.
Kirim Komentar
Nama :
Email :
Komentar :
Silahkan isi kode keamanan berikut

Komentar akan ditampilkan di halaman ini, diharapkan sopan dan bertanggung jawab.
INILAH.COM berhak menghapus komentar yang tidak layak ditampilkan.
Gunakan layanan gravatar untuk menampilkan foto anda.
BERITA LAINNYA
BERITA POPULER
Keputusan bertransaksi mengacu pada rekomendasi saham di INILAH.COM sepenuhnya merupakan tanggung jawab pembaca. Sementara analis maupun perusahaan pialang yang membuat rekomendasi saham juga tidak ikut bertanggung jawab.